8.17.2008

Mengenal Depth of Field

"Mbak, gimana sih bikin background foto jadi blur?"



Pertanyaan semacam ini adalah yang paling banyak gue terima. Banyak yang penasaran rupanya sama foto makanan dengan background yang blur :). Ok, berarti kita akan ngomongin soal Depth of Field di sini. Mungkin banyak yang udah tau atau mungkin juga banyak yang udah pernah denger tapi gak mudeng atau memang ada yang belum tau sama sekali.

Wo wo wo....Tenang...Jangan kabur dulu ;), gue gak akan menjabarkannya dengan segala bentuk diagram segitiga yang mengarah ke sana kemari bikin bingung, Circles of Confusion yang emang bener-bener bikin bingung :D. Ngantuk bow bacanya ;). Penjelasannya akan sangat sederhana bahkan mungkin basic banget.

Apa itu Depth of Field (DoF)?
Penjelasan sederhananya adalah sebuah area/bagian pada sebuah scene foto yang terlihat tajam.

Pernah denger DoF dangkal/sempit/shallow/narrow dan DoF dalam/luas/wide/deep?

DoF dangkal itu maksudnya obyek foto terlihat tajam dengan backgound yang blur/out of focus. Sedangkan DoF dalam maksudnya obyek terlihat tajam sampai background-backgroundnya, biasanya sering terlihat atau digunakan pada foto scenery atau pemandangan alam.

Karena kita bermain di area food photography tentunya akan lebih sering bersentuhan dengan DoF dangkal. Hampir sebagian besar foto-foto makanan gue menggunakan DoF dangkal. Tulisan ini pun akan lebih difokuskan pada DoF dangkal.

contoh DoF dangkal/shallow (bagian depan terlihat jelas, sementara cuppies yang di belakang blur)



contoh DoF dalam/deep (dari depan sampai belakang tertangkap jelas kan? gak out of focus)


Lalu bagaimana caranya mendapatkan DoF dangkal? Eh, jangan ngantuk ya, ini agak tehnikal sedikit. Ya kalo mau dapet hasil bagus harus usaha dong :P. Yuk ambil kameranya, coba diliat setting aperture-nya atau f-stop-ya. Biasanya ditandai dengan icon AV atau A, berupa angka-angka 1.4, 1.8, 2.8, 3.5, 5.6, 7.1 , 8.0, dst. Udah nemu? Kalo gak ada, mungkin yang pake kamera pocket bisa cari settingan makro/close up, ada yang aperture-nya bisa di set, kalo gak bisa di set jangan salahin gue ya mak, berarti emang dari sononya begitu :D. Ok, buat yang bisa di set : untuk mendapatkan DoF dangkal berarti kita harus bermain dengan aperture/f-stop. Semakin kecil angka f-stop yang kita gunakan, misalnya 1.8 atau 2.8 akan semakin blur backgroundnya. Sementara, semakin besar angka f-stop yang digunakan, misal 10, maka background pun akan terlihat jelas. Inget ini aja : Lower number, more blur. Higher number, more clear.

Ini contohnya :




Gimana? Jelas kan bedanya? Lower number, more blur. Higher number more clear.

Dalam food photography, bukan berarti DoF dalam gak pernah dipake. Gue sendiri bukan gak pernah pake, tapi jarang. Biasanya gue gunakan untuk jenis angle foto Bird Eye View atau angle tampak atas, yang kadang keseluruhan obyek perlu terlihat dengan jelas. Untuk angle-angle Bird Eye View, gue biasa menggunakan f-stop 8 dan 10.

contoh-contoh Bird Eye View Angle




Sedangkan untuk DoF dangkal, gue paling sering menggunakan f-stop 2.8, 3.5 dan 4.0.

Ini ada sedikit pengetahuan, kayaknya saat ini, kalo kita ngomongin soal DoF gak lepas dari istilah Bokeh (istilah fotografi yang berasal dari bahasa Jepang "Bokeaji" yang artinya blur, dan mulai populer sejak tahun 1996). Mungkin ada yang pernah denger? Ada kesalahkaprahan yang beredar bahwa DoF itu adalah Bokeh dan Bokeh itu adalah DoF. Bokeh dan DoF emang saling terkait, dua-duanya juga berhubungan dengan aperture dan jarak ambil. Hehehe....agak rancu emang. Kalo DoF itu berkaitan dengan bidang yang tajam, sedangkan Bokeh itu berhubungan dengan area out of focus atau blur. Jadi kalo kita lihat sebuah foto dengan obyek tajam dan background blur....nah yang dimaksud Bokeh itu adalah area yang blur itu.

Bokeh sendiri sekarang menjadi seni tersendiri. Kualitas Bokeh yang bagus tentunya juga tergantung dari lensa yang dimiliki. Katanya juga nih (sorry soalnya gue sendiri gak terlalu mendalami seni Bokeh), Bokeh yang bagus itu yang blur obyeknya bener-bener udah gak terdefined lagi bentuknya, sisi-sisi dari obyek tidak nyata terlihat.

1. Poor Bokeh


2. Neutral Bokeh


3. Good Bokeh

Image courtesy of Kenrockwell

Silahkan lihat seni Bokeh di sini.

Belajar Food Photography yuk :
1. Memaksimalkan Fungsi Kamera Saku Digital
2. Resep Mengenal ISO
3. How Do I Shoot My Foodie Pics?

9 comments:

  1. manteeeppppppppppppppp *2 jempol sendiri + minjem 2 lagi dari suami*
    lop yu Dit! bener-bener te-o-pe-be-ge-te-es-ka-el!

    btw, itu botolnya elo yg gambarin ya say? cantik beneerrrrrrrrrrrrr

    ReplyDelete
  2. Anonymous1:22 AM

    thanks, rupanya kamu berbakat jadi "ibu guru", penjelasannya bagus.

    ReplyDelete
  3. vania2:43 AM

    stuju ama Sefa.
    Gw pake 8 jempol (sekluarga).

    Thank you Dit, gw belajar banyak dari tulisan elo, secara gw ini 'taking picture by feeling'!

    ReplyDelete
  4. thks bgt mbak ditha....infonya...heheheh baru beli kamera pro tp belum ngerti gunainnya, rencananya pingin ambil kursus,ada info gak dimananya tempat kursus dijakarta?lg tertarik sm fotografi nich:)

    ReplyDelete
  5. tengkiu bu penjelasannya,aye ngarti dikit2 doang tadinye, biasenye pake f 5.6 aje, ntar dicoba lagi dah pake nyang metode ni,lebih mudeng. (huehehe... manteb ga betawinye??)

    ReplyDelete
  6. Anonymous4:12 AM

    halo mkasih bgt ni infonya. oya, kalo minta fotonya yang di atas boleh gak ya, mo dpake buat tugas ni(blm bisa ngambil ndiri) hehe...

    ReplyDelete
  7. Salam Kenal semua ... :)

    Gak ada kata lain, malu bertanya Sesat Dijalan??
    bingung bertanya Lihat aja hasil ya... :)

    1..., 2..., 3..., jadi ngerti dech... :D

    T_O_P bgt deh bwt Bu Guru yang satu ini :)

    ReplyDelete
  8. Fenny4:22 PM

    aaaahh makasiiih banget utk penjelasan yg gak terlalu ngejelimet!
    "Inget ini aja : Lower number, more blur. Higher number, more clear."
    rumusnya lebih gampang diinget!! :D

    ReplyDelete
  9. wuih! mantap sekali!
    trimakasih untuk ilmunya, segera dipraktekkan.. hehehe..
    salam kenal!

    ReplyDelete

thanks for dropping by :)