7.30.2015

Martabak Telur Roti Paratha

Ini adalah salah satu cara bikin makan martabak telur, tanpa repot-repot bikin kulitnya. Dulu waktu di Kuwait, saya biasa menggunakan kulit saj (kulit pembungkus shawarma). Teksturnya persis sekali dengan tekstur kulit martabak. Sayangnya di NYC, saya belum pernah menemukan kulit saj. Tapi jangan sedih, waktu di Kuwait sebelum tau kulit saj pun, saya selalu bikin martabak telur pakai roti paratha.


Iya roti paratha! Yang biasa dimakan dengan curry itu. Usaha yang perlu kita lakukan, tinggal menggilas tipis dan membuat isi dagingnya. Teksturnya memang sedikit berbeda dengan kulit martabak. Khas kulit pastry, roti paratha lebih flaky.

Sebelum menggilas kulit paratha, siapkan dulu isian dagingnya.

Bahan isian :
Daging cincang
Bawang putih
Garam/merica
Sedikit bubuk curry
Tumis semua bahan-bahan ini jadi satu.


Kemudian siapkan cincangan daun bawang dan telur. Untuk 1 kulit paratha, biasanya saya isi dengan 2 telur, daun bawang sesukanya dan daging cincang 5 sendok makan.

Lalu panaskan pan dengan sedikit minyak. Letakkan kulit paratha yang sudah digilas tipis di tengah pan. Isi dengan campuran telur, daging dan daun bawang. Perhatikan jangan sampai mleber ke pinggir. Kemudian lipat dengan cepat bagian pinggir ke arah tengah. Goreng dengan api sedang saja. Jika kulit sudah berubah warna kecoklatan dan telur di dalamnya sudah matang, angkat. Potong-potong, sajikan.

Resep ini sudah pernah saya post sebelumnya di sini.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

7.26.2015

Pempek

Seperti yang selalu saya bilang di postingan-postingan dulu, saya adalah fans resep pempek NCC. Jadi gak mau pindah ke lain hati. Karena rasanya udah pas, kekenyalannya pun pas buat saya. Walaupun cara bikinnya agak sedikit njelimet tapi hasilnya enyakkk!!

Jadi kemaren itu, teman saya Adith tiba-tiba message saya, bilang pengen pempek. Lah kok ya pas banget, pas saya juga pengen. Secara sehari sebelumnya kayaknya orang seluruh dunia tuh lagi makan pempek. Hahahaha...lebay! Pas banget pas semua bahannya ada. Kemudian cek satu-satu bahan-bahan dari ikan tenggiri, sampe tepung. Ternyata, tepung tapiokanya tinggal sedikit. Manyun deh, gak jadi bikin. Tapi terus bongkar lemari, ternyata punya tepung beras ketan. Trinngggg! Pake aja apa ya? Soalnya dulu pernah bikin apa gitu saya lupa, yang harusnya pake tepung tapioka tapi saya ganti tepung beras ketan, eh jadi juga.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

Ya sudah akhirnya nekad aja pake tambahan tepung beras ketan. Semuanya lancar-lancar saja. Tekstur juga sama setelah direbus. Nah, setelah digoreng baru deh terlihat bedanya. Karena pake tepung beras ketan, jadi ada sedikit wangi tepungnya. Terus setelah dingin kulit pempek jadi keriput. Tapi gak mau protes ah. Bersyukur banget masih bisa makan pempek.

Yang mau resep pempek NCC, ada di sini.

7.21.2015

Bubur Ayam Kampung

Hari ini mati gaya gak tau mau masak apa. Ya karena belum belanja juga. Bahan-bahan masakan di kulkas udah pada habis. Akhirnya bongkar frezeer, oh masih punya ayam. Langsunglah kepikiran bikin bubur ayam kampung.

Saran saya kalo mau bikin bubur nasi, dimulailah dari nasi matang, jangan dari beras. Lama bok...hahaha! Jadi saya masak dulu nasi dengan takaran air lebih banyak dari biasanya, supaya jadi nasi lembek. Setelah itu barulah dimasak di atas api kompor dengan tambahan daun salam, air kaldu ayam dan sedikit santan biar gurih. Beri garam secukupnya.

Jadi pada saat masak nasi di rice cooker, secara bersamaan kita bikin kaldu ayam. Cukup tambahkan bawang putih, daun salam dan sedikit jahe untuk dimasak bersama ayam. Masak dengan api kecil sampai ayam matang dan keluar kaldunya.

Setelah itu bagi 2 kuah. Ayamnya sisihkan. Satu untuk membuat bubur, satu lagi untuk membuat kuah kuning. Saat membuat kuah kuning, ingat-ingat resep membuat kuah soto. Jadi tambahkan ketumbar bubuk, kunyit, lengkuas dan daun jeruk. Kalau mau versi serius, silahkan ulek bawang merah, bawang putih, kemiri, ketumbar, jahe kemudian tumis bersama lengkuas, daun jeruk dan daun salam lalu masukkan dalam kuah. Tapi buat saya versi cemplang-cemplung lebih mudah dan cepat. See? Saya emang odong-odong banget kalo masak. Enak juga kok :D.

Oiya, ayam yang tadi direbus dan disisihkan, kemudian saya goreng. Lalu setelah dingin disuwir-suwir.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

Cara penyajiannya :
Tuang bubur dalam mangkong. taburi dengan ayam suwir, cheesesticks (kalo ada), kasih potongan cakwe kalo ada. Kalo rajin bikin gih sate ati & ampela :D (bisa dengan rendaman bumbu kuah kuning lalu goreng). Setelah itu siram dengan kuah kuning, taburi dengan kacang kedele goreng (kalo ada hahahah), bawang goreng dan daun bawang.

7.20.2015

(Cooking Adventure) Masuk Dapur itu Menyenangkan

Dulu saya paling males masak atau masuk dapur. Ya mungkin karena masih tinggal sama orangtua, yang apa-apa udah disediain. Tinggal HAP! Begitu menikah dan tinggal sendiri bersama suami, baru deh mulai masuk dapur. Apalagi setelah punya anak. Prosesnya bener-bener learning by doing. Buat saya, bergabung dengan milis cooking dan baking itu sangat membantu. Setelah bergabung dengan milis NCC di tahun 2006, bersamaan dengan itu pula blog ini lahir. Blog yang awalnya bernama Last Bite kemudian berganti menjadi Yummy Corner. Di milis NCC saya ditempa. Banyak teman-teman yang sudah senior dalam dunia perdapuran, yang dengan baik hati mau sharing resep, tips dan trik memasak/baking. Hasilnya kemudian difoto dan dimasukkan blog. Dari sini pulalah akhirnya saya jatuh cinta pada dunia food photography (mungkin nanti saya akan bikin postingan tersendiri tentang awal mula terjun ke dunia food photography). Setelah NCC, kemudian ada KBB atau Klub Berani Baking. Klub yang dimotori Arfi Binsted ini, menempa kami jadi baker rumahan yang handal. Kenapa saya bilang handal, karena dalam klub yang gak sembarang orang bisa masuk ini, kita dituntut untuk punya komitmen tinggi menyelesaikan tantangan-tantangan baking yang buat kami tidak mudah. Dulu boro-boro bikin puff pastry sendiri. Atau pernah gak bikin croquembouce? Bisa gak dulu bikin spun sugar? Bikin macaron sendiri sampe 11x yang butuh kesabaran. Atau Japanese roll cake yang pake motif-motif itu...huwaaaa!!! Ya kalo gak dipaksa di KBB, gak mungkin pernah bisa dan tahu. Dan yang paling penting, ilmunya!! Jadi tahu rahasia-rahasia baking, jadi tahu tips dan trik baking, jadi tahu cara-cara ngakalin kalo ketemu masalah.



Happy banget rasanya bisa ikutan klub ini. Foto-foto di atas adalah beberapa tantangan yang sudah berhasil diselesaikan selama ikutan KBB. Dari yang tadinya cuman pake hand mixer terus memutuskan beli mixer pro...hahahaha semuanya gara-gara KBB. Tapi sayang, dengan bertambahnya kesibukan saya dulu, mengurus bakery di Kuwait, akhirnya saya memutuskan keluar Daripada malu-maluin gak bisa komit. Kinda miss those old days!

Selain baking, masak buat saya juga adalah satu kegiatan yang therapeutic. Memotong-motong daun bawang, memblender daging ikan, dsb, membawa relaksasi sendiri buat saya. Walaupun masaknya ribet macam masak lontong sayur, yang musti nyiapin lontongnya, bikin sayur labunya, terus nyiapin sayur nangkanya. Tapi saya selalu menikmati prosesnya. Jago masak? Nggak. Karena terus terang cara memasak saya sering ala-ala koboi. Cemplung-cemplungin bahan, mengira-ngira rasa (makanya sekali lagi saya bilang, resep2 di blog ini sering tidak memakai takaran), kadang step dan tehniknya pun jauh dari tehnik memasak sebenernya. Yang harusnya diulek, saya pake blender/food processor. Yang harusnya pake bahan fresh, saya pake bumbu bubuk. Lalu kalo mau pake bumbu jadi, andalan saya sih MUNIK yah. Beberapa bumbunya juara loh. Macam Kuah Bakso, Rendang dan Soto Betawi. Kuah Bakso-nya asli kayak kuah bakso abang-abang, loh. Biasanya tinggal saya tambahin beberapa bahan-bahan masak kalo dirasa masih kurang pas.


Gak pernah ambisius dan fanatik menggunakan bahan dan merk tertentu dalam memasak. Sejak merantau (dan punya anak), saya banyak belajar menurunkan segala macam ekspektasi, termasuk memasak. Please deh ngurus rumah dan ngurus rumah itu sendiri sudah memakan waktu dan menghabiskan energi. Jadi apapun yang bisa dibuat simple, mari dibikin simple. Kalo gak ada bumbu merk tertentu, ya sudah pake bumbu yang ada. Kalo gak ada bahan tertentu, tinggal googling cari substitusinya. Seperti misalnya dulu susah mencari kemiri, tinggal disubstitusi dengan kacang mete. Atau kemangi diganti basil. Rasa jadi gak terlalu mirip, tapi tetap bisa jadi masakan yang lezat. Begitu pula cara memasak. Seperti saya bilang saya gak fanatik dengan cara tertentu. Bumbu ulek konon katanya lebih enak. Iya kalo punya banyak waktu, atau kalo bayi gak oek-oek, atau pas lagi ngulek ada yang minta cebok. Bok! Sutralah ya! Pake blender, chopper atau food processor sangat mempermudah kerja saya. Rasanya beda? Nggak, sepertinya ini tergantung yang masak juga kok. Don't sweat the small things. Udah bagus bisa makan ketoprak di rantau. Udah bagus bisa bikin sayur asem ikan asin sambel terasi di rantau. Bersyukur dengan apa yang ada. Memaksimalkan apa yang ada aja. Kalo nggak, pusing pala Barbie.

Kegiatan memasak (baking belum karena peralatan baking masih banyak di dalam cargo yang otw dari Kuwait ke NYC), akhirnya jadi salah satu cara saya juga untuk ngumpulin teman-teman sejak di NYC. Ada kesenangan tersendiri bisa ngumpulin teman-teman di rumah untuk menikmati masakan saya. Happy tummy, happy face, ngobrol, ketawa-ketawa, makan dan makan lagi. Senang rasanya kalo semua bisa menikmatinya.


Ngomong-ngomong soal masak-masakkan di NYC. Saya gak pernah nyangka, mo cari bahan masakan apa aja ada di sini. Perbandingan saya adalah Kuwait, yang cari apa-apa susah. Bahan-bahan  Indo carinya gak mudah. Tapi belakangan sepertinya sudah banyak teman Indo yang berbisnis bahan pangan Indo, jadi saat ini relatif mudah dicari. Tapi New York? WOWWWW!!! Sampe kerupuk aci aja ada! Gak perlu ngerasa takut gak bisa masak ini itu. Cumi asin? Ada! Ikan asin? Ada banget! Terasi? Ada. Daun salam? Ada juga. Buat saya ini sih udah cukup lengkap yah. Yang belum nemu sih daun kunyit aja, karena daun ini gak ada substitusinya, penting kalo mau bikin masakan Padang.


Toko-toko untuk mencari bahan-bahan masakan Indo, bisa ditemukan di Elmhurst Queens (toko TOPLINE) atau bisa juga di Indo Java (kalo naik subway bisa turun di stasiun GrandNewtown Avenue). Atau bisa juga dicari di Chinatown Manhattan, yang bersebelahan dengan Little Italy. Saya biasa belanja di toko Asian Market yang terletak di Mulberry Street. Nah kalo ke Chinatown ini bisa sambil jajan enak. Beli Bapao, makan mie ayam, jajan cemilan, beli onde-onde, beli egg tart, dll. Ini juga mungkin nanti bisa saya bikin postingannya tersendiri.....kalo gak males....hahahahaha!

Jadi kembali lagi soal masak. Memasak dan masuk dapur itu menyenangkan kok, asal gak dijadiin beban harus bikin masakan enak. Nikmatin aja prosesnya. Dan yang pasti semakin banyak latihan, bakal semakin fasih di dapur. Semuanya itu soal trial dan error kok. Happy cooking and baking!


7.14.2015

Bakwan Malang

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

Nah ini bikin Bakwan Malang dalam rangka malam takbiran. Orang sih lebaran bikin Opor Ayam. Hahahaha iyaaa sengaja bikin yang ringan, biar teman-teman gak eneg makan yang santen-santen besoknya. Karena 2 minggu sebelumnya pun pas ngundang teman-teman makan di rumah, menunya udah berat, Sop Buntut Panggang :D.

Persiapan bikin bakwan malang udah saya lakukan dari 2 hari sebelum ngundang teman-teman makan. Kuncinya masak banyak adalah masalah manajemen waktu. Kalo bisa dicicil, cicillah segera. Kayak bikin bakwan malang ini, isiannya (somay kukus, bakwan goreng dan tahu isi kukus) udah bisa disiap-siapin dari 2 hari sebelumnya, kemudian masuk freezer. Kemudian 1 hari menjelang hari H tinggal bikin kuahnya. Kuahnya ini memang lebih baik menginap semalam, supaya esok harinya bumbunya udah bener-bener meresap. Hari H-nya tinggal merebus mie dan memanaskan semua isian.

Bakwan Malang
Bahan Kuah :
Kalau mau ringkes saya rekomendasikan MUNIK Kuah Bakso
Kalau mau bikin sendiri, ini bahan-bahannya :
Tulang sapi
Tetelan daging sapi
Bawang putih
Bawang Bombay
Daun Bawang
Bawang Goreng
Garam/Gula/Merica secukupnya

Cara membuat kuahnya :
Didihkan air dalam panci, masukkan bawang putih (kalo saya suka masukkin banyak bawang putih. Saat air sudah mendidih masukkan tulangan dan daging tetelan. Saya ingat, dulu pernah dikasihtau, kalau mau bikin kaldu daging, biarkan air mendidih dulu. Supaya nanti kuahnya gak bau daging, terutama berlaku untuk daging kambing atau domba. Supaya bau daging kambingnya tidak menyengat.

Kemudian masak dengan api kecil. Ini penting, supaya kaldu keluar perlahan dan kuah tidak jadi butek atau kotor. Saat daging sudah empuk, masukkan daun bawang utuh, bawang bombay utuh, bawang goreng dan bumbu-bumbu sesuai selera. Saya suka menambahkan sayuran saat membuat kaldu, supaya rasa kaldunya bercampur dengan kaldu sayuran dan terasa sedap. Jika sudah mendidih, masukkan bakso. Tunggu sebentar kemudian matikan api.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

Isian Bakwan Malang
Ada apa aja? Ada Somay/bakwan kukus, ada bakwan goreng, tahu isi ikan kukus dan bakso. Kebetulan di sini ada yang jual bakso enak, jadi saya tak perlu repot bikin bakso sendiri.
Bahan-bahan Isian :
Kulit wonton atau bisa juga kulit lumpia. Tapi nanti akan menghasilkan tekstur yang beda. Kulit lumpia cenderung lebih liat.
Ikan tenggiri
Tepung Tapioka
Daun Bawang, cincang
Bawang Putih,
Garam/Merica seceukupnya.

Cara membuat :
Haluskan ikan tenggiri, boleh loh dicampur daging ayam atau udang, dengan perbandingan 2:1. Beri sedikit air supaya mudah tercampur. Menghaluskan ikan tenggiri bisa dengan garpu saja karena dagingnya lembut, atau gunakan food processor.

Cincang halus bawang putih dan daun bawang. Masukkan ke dalam ikan yang sudah dihaluskan. Beri  garam dan merica.

Kemudian masukkan tepung tapioka sedikit demi sedikit ke dalam campuran ikan. Tidak perlu sampai kalis dan tidak lengket lagi. Karena kalau kebanyakan tepung tapioka, nanti bukannya kenyal tapi jadi liat. Hati-hati juga kalau terlalu sedikit tepung tapioka, nanti jadi lembek dan tidak kenyal. Hahahaha gimana neranginnya yah, nanti kalau udah praktek pasti tahu konsistensinya.

Setelah itu siapkan kulit wonton dan tahu. Masukkan isian ikan tadi ke dalam kulit wonton dan tahu. Kalau udah selesai bisa dikukus. Tunggu dingin kalau mau simpan di kulkas. Sisihkan sebagian kulit wonton isi untuk digoreng. Jadi tak perlu dikukus.

Nah kalo udah beres semua, tinggal diracik. Siapin mangkok, isi dengan mie, bakwan kukus, bakwan goreng dan tahu kukus. Siram dengan kuah bakso, taburi daun bawang, daun seledri dan bawang goreng. Siap disantap.

Nah, kalau masih ada sisa yang tidak habis, bisa banget dimanfaatin jadi somay dan batagor. Tinggal siapin deh saus kacangnya.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on







7.06.2015

Mie Ayam Jamur Bakso Pangsit

Saya merasa beruntung banget, tinggal di NYC itu bahan-bahan pangan Indonesia mudah dicari. Resto Indo pun banyak, kalo pas lagi males masak. Mie ayam ini comfort food banget. Hahahahh liat judulnya kumplit banget yah. Nah enaknya memasak sendiri itu ya gini, apa-apa bisa dilebihin. Ayamnya bisa dibanyakin, mau pangsit goreng yang banyak juga suka-suka aja.


Bahan-bahan :
Mie telur, diseduh
Pok choy, dipotong-potong, diseduh
Daun bawang, diiris halus
Bawang goreng
Minyak ayam (kulit ayam ditumis dengan bawang putih saja)
Kuah mie ayam



A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on


Bahan Kuah mie ayam :
Tulang ayam/ceker ayam (untuk mie ayam saya lebih suka menggunakan kaldu ayam)
Bawang putih
Garam/merica secukupnya
Bakso
Rebus semua sampai mendidih
Simple banget kan kuahnya. Sebenernya yang menentukan itu justru di resep topping ayamnya.

Bahan tumisan topping ayam :
Daging ayam, dipotong kotak 1/2 cm
Jamur merang, dipotong tipis
Kecap manis
Kecap asin
Kunyit
Daun jeruk
Garam/merica
Gula pasir
Sedikit air
Minyak goreng untuk menumis
Jahe
Bawang merah dan bawang putih haluskan

Cara membuat :
Tumisan: panaskan minyak. Tumis bumbu halus sampai harum. Tambahkan daging ayam. Aduk sampai berubah warna. Masukkan jamur. Aduk rata.

Bumbui kecap manis, kecap kecap asin, jahe, kunyit, daun jeruk garam, gula, dan merica. Aduk rata. Tambahkan air, aduk sampai matang dan mengental.

Masukkan mie yang sudah diseduh ke dalam mangkuk. Tambahkan minyak ayam, aduk rata.

Sendokkan tumisan ayam, pok choy, dan daun bawang. 

Siram dengan kuah yang panas. Taburkan bawang goreng. 

Untuk pangsit gorengnya, tinggal goreng saja kulit wonton. Jadi deh!!

6.29.2015

Sop Buntut Panggang

Ini resep andalan saya banget! Anti gagal lah. Orang semuanya tinggal cemplungin aja. Hasilnya? Enak banget! Sampe resep ini udah jadi andalan teman-teman terdekat juga. Mau coba?


A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on


Bahan-bahan Sup :
1 kg Buntut potong
Bawang putih (takarannya suka-suka,karena saya penggemar garlic jadi sering pake banyak)
1 buah biji pala, geprek
sepotong jahe, geprek
1 batang kayu manis
6 bh cengkih
garam, merica
lada hitam bubuk
daun bawang
1/2 bawang bombai utuh
wortel
kentang

Cara membuat :
1. Rebus buntut sampai empuk, kalo punya pressure cooker ena banget, 1 jam juga empuk. Kalo ngerebus manual, selamet yeeeee....bisa nunggu berjam-jam...hahaha
2. Masukkan semua bumbu : bawang putih, jahe, biji pala, kayu manis cengkeh.
3. Masukkan juga 1 batang daun bawang, 1/2 bawang bombai utuh, 1/2 kentang utuh dan 1 buah wortel utuh (ini cuman buat bikin kaldu sayur, jadi nanti kalo udah selesai masak, tinggal dibuang). Lalu bumbui dengan garam, merica dan lada hitam secukupnya.
4. Kalo buntut sudah empuk, angkat, sisihkan. Selesaikan membuat sup. Masukkan potongan wortel dan kentang, juga daun bawang yang sudah dirajang halus.
5. Matikan api kompor jika wortel dan kentang sudah empuk.

Bahan-bahan untuk buntut panggang :
1 stick butter
Bawang putih, geprek
Bawang bombai, potong-potong memanjang
Saus Tiram
Kecap Manis
Saus Tomat
Lada hitam bubuk
Garam, merica

Cara membuat buntut panggang :
1. Panaskan oven 180˙C. Buntut yang sudah direbus tadi taruh di dalam tray panggangan yang sudah dilapisi aluminium foil.
2. Lumuri buntut dengan bawang putih, butter, potongan bawang bombai, saus tiram, kecap manis, saus tomat, garam merica secukupnya dan taburi dengan lada hitam yang banyak...YUMMY!!
3. Panggang selama 30-60 menit.
4. Keluarkan dari oven, buntut panggang siap disajikan dengan kuah sup.

4.03.2015

Sayur Bayam Bening

You know your life is getting back on track, when you start cooking again. Ini kegiatan pertama saya masak-memasak setelah kami mendapatkan apartemen permanen untuk menetap di NYC. Beruntung dapat apartemen yang sudah menyediakan kompor, kulkas, microwave dan dishwasher. Saya hanya tinggal melengkapi dengan alat-alat masak. Hari-hari baru saya banyak diisi dengan bertanam di dalam apartemen, crafting dan merangkai bunga. Kegiatan-kegiatan yang menjadi terapi bagi saya, selain memasak tentunya.


Dan tentunya juga masih sederhana, karena kami baru saja pindah-pindahan. Masakan yang dimasak pun akhirnya yang simple-simple dan gak terlalu banyak bumbu. Seperti sayur bayam bening ini.

Sayur Bayam Bening
Bahan-bahan :
Bayam
Jagung, porong sesuai selera
Kencur segar atau kencur bubuk
Bawang putih
Bawang merah
Tomat
Daun bawang
Gula pasir
sedikit garam

Cara membuat :
Potong-potong bawang putih dan bawang merah. Siapkan panci berisi air. Didihkan. Masukkan bawang putih, bawang merah, kencur, jagung. Setelah jagung masak, masukkan bayam, daun bawang dan tomat. Bumbui sesuai selera. Begitu daun bayam terlihat layu langsung matikan kompor. Sayur ini paling baik dikonsumsi sekali makan. Jadi jangan dimakan lagi besok paginya.

Dimakannya pake tempe goreng atau ayam goreng tepung. Sedap banget!


A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

2.28.2015

Chicken Honey

Ini resep favorit banget. Banyak banget yang nanya pas saya posting ini. Sedikit ribet karena melewati beberapa proses. Tapi hasilnya gak mengecewakan.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

Honey Chicken

Ingredients :
4 chicken breast, cubed
2 TB soy sauce
2 TB cooking wine
1 TB sesame seed oil
2 tsp. sugar
3 TB cornstarch
6 TB flour
1 tsp. salt
½ tsp. pepper
vegetable oil for cooking

Sauce :
2 TB honey
2 TB oyster sauce
2 TB sweet chili sauce
4 TB ketchup
4 TB soy sauce
½ cup water
sesame seeds, toasted

Instructions :
Cut your chicken breasts into bite size pieces.
Put chicken, soy sauce, wine, sesame oil and sugar in a bag and marinate for 1-2 hours then drain chicken.
Add vegetable oil to a shallow pan on medium heat.
Mix cornstarch, flour, salt and pepper in a large ziploc bag.
In 3 batches, add chicken to flour mixture, shake gently to coat, and then toss in your frying pan until golden brown. Drain on paper towels.
FOR SAUCE: Mix honey, oyster sauce, chili sauce, ketchup, soy sauce and water in a medium sauce pan.
Bring to a boil then simmer until sauce begins to thicken.
Pour sauce over chicken pieces and toss.
Sprinkle with sesame seeds and serve.

2.25.2015

Bakwan Jagung


Sejak Instagram booming tahun 2010, terus terang saya jadi lebih aktif di Instagram. Buat saya ngeblog jadi cukup menghabiskan waktu. Apalagi karena harus motret yang bener-bener serius pake kamera DSLR. Karena setelah itu ada proses transfer foto, kemudian editing dan baru kemudian menulis post. Kesibukan saya mengurus rumah dan anak-anak akhirnya membuat saya malas. Buat saya Instagram lebih instan dan bisa juga dijadikan sarana untuk berbagi resep. Karena itu food blog saya ini jadi terbengkalai. Sayang sekali memang, foodblog yang sudah saya mulai sejak lama. Foodblog yang mengajarkan saya untuk mendalami food photography. Foodblog yang membuat saya kenal foodblogger-foodblogger dari berbagai penjuru dunia. Foodblog yang dulu membuat saya jadi rajin masak dan baking, mencoba berbagai macam resep. Developing resep, improvisasi resep dan berbagi tips & trik dengan foodblogger lain. Dan dari sini pula kemudian saya dan rekan foodblogger lain (Arfi Binsted, Riana Ambarsari, Irra Fachriyanti yg kemudian digantikan Anggraini Citra Kusuma) berhasil menerbitkan 2 buku tentang Food Photography (Food Photography Made Easy dan Lets'Have Fun with Pocket Camera and Camera Phone for Food Photography).




Seringkali teman-teman yang menanyakan resep saat saya sharing foto makanan bertanya, "di mana ya kita bisa liat resepnya? Ada di blog gak?" Ada perasaan sedih karena blog ini sudah lama terbengkalai. Maka dari itu mulai sekarang saya niatkan untuk mulai posting resep lagi, tapi sepertinya dengan cara instan menggunakan foto dari Instagram. Untuk saat ini (karena props fotografi saya juga masih banyak di dus-dus yang saat ini masih ada di cargo dari Kuwait ke NYC), karena belum bisa foto niat dan serius menggunakan DSLR, saya mencoba cara cepat dan instan saja. Yang penting resep-resep yang sudah saya coba dan kembangkan, gak kececeran kemana-mana. Nah ini resep pertama yang akan saya share sejak pindah ke NYC. Bakwan jagung! Comfort food yang sangat mudah bikinnya.

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on

Mohon maaf sebelumnya kalo sharing resep saya sering gak pake ukuran akurat, karena biasa pake feeling dan cemplung-cemplung aja :D. Dan satu hal yang saya banyak belajar karena merantau adalah, sebisa mungkin masak dengan bahan-bahan yang ada, tak perlu ambisius memaksakan dengan bahan atau brand khusus dari Indo. Selama ada bahan substitusinya, akan saya improvisasi sendiri resepnya. Atau cara memasak, kalo gak bisa pake ulekan, ya pake blender atau food processor. Don't sweat the small things. Dibikin simple aja semuanya. Toh rasanya juga gak berbeda. Bukan masalah besar buat saya dan keluarga saya yang menikmati masakan saya. Kayak resep ini, saya pake jagung kalengan. Gak hina kok buat saya.

Bakwan Jagung
Bahan-bahan :
Jagung kalengan
Daun bawang/seledri
Tepung terigu
Bawang putih bubuk/bawang putih cincang
Air
Garam dan merica secukupnya
Saya gak pake telor, supaya hasilnya crispy

Cara membuat :
Campur semuanya sampe dapet konsistensi yang cukup kental untuk digoreng.
Kemudian panaskan minyak api sedang saja, goreng satu persatu. Kalo mau crispy, adonan ditekan-tekan pipih saat menggoreng.
Angkat jika sudah berwarna kuning keemasan.


2.20.2015

Chicken Brussel Sprouts Cilantro

A photo posted by Dita Wistarini (@ditut) on


Ini sebenernya resep dasarnya cuman bawang putih aja. Kombinasi sayur dan dagingnya pun bisa diganti-ganti. Yang penting ada cilantro atau daun coriandernya yang banyak.

Bahan-bahan :
Fillet ayam potong dadu
Brussel sprouts potong 2
Bawang putih
Cilantro
Kecap asin
Minyak untuk menumis
Garam/merica secukupnya

Cara membuat :
Tumis bawang putih hingga wangi. Masukkan daging ayam, masak hingga matang. Bumbui sesuai selera. Terakhir masukkan daun coriander yang buanyaaakkkkk!