7.20.2015

(Cooking Adventure) Masuk Dapur itu Menyenangkan

Dulu saya paling males masak atau masuk dapur. Ya mungkin karena masih tinggal sama orangtua, yang apa-apa udah disediain. Tinggal HAP! Begitu menikah dan tinggal sendiri bersama suami, baru deh mulai masuk dapur. Apalagi setelah punya anak. Prosesnya bener-bener learning by doing. Buat saya, bergabung dengan milis cooking dan baking itu sangat membantu. Setelah bergabung dengan milis NCC di tahun 2006, bersamaan dengan itu pula blog ini lahir. Blog yang awalnya bernama Last Bite kemudian berganti menjadi Yummy Corner. Di milis NCC saya ditempa. Banyak teman-teman yang sudah senior dalam dunia perdapuran, yang dengan baik hati mau sharing resep, tips dan trik memasak/baking. Hasilnya kemudian difoto dan dimasukkan blog. Dari sini pulalah akhirnya saya jatuh cinta pada dunia food photography (mungkin nanti saya akan bikin postingan tersendiri tentang awal mula terjun ke dunia food photography). Setelah NCC, kemudian ada KBB atau Klub Berani Baking. Klub yang dimotori Arfi Binsted ini, menempa kami jadi baker rumahan yang handal. Kenapa saya bilang handal, karena dalam klub yang gak sembarang orang bisa masuk ini, kita dituntut untuk punya komitmen tinggi menyelesaikan tantangan-tantangan baking yang buat kami tidak mudah. Dulu boro-boro bikin puff pastry sendiri. Atau pernah gak bikin croquembouce? Bisa gak dulu bikin spun sugar? Bikin macaron sendiri sampe 11x yang butuh kesabaran. Atau Japanese roll cake yang pake motif-motif itu...huwaaaa!!! Ya kalo gak dipaksa di KBB, gak mungkin pernah bisa dan tahu. Dan yang paling penting, ilmunya!! Jadi tahu rahasia-rahasia baking, jadi tahu tips dan trik baking, jadi tahu cara-cara ngakalin kalo ketemu masalah.



Happy banget rasanya bisa ikutan klub ini. Foto-foto di atas adalah beberapa tantangan yang sudah berhasil diselesaikan selama ikutan KBB. Dari yang tadinya cuman pake hand mixer terus memutuskan beli mixer pro...hahahaha semuanya gara-gara KBB. Tapi sayang, dengan bertambahnya kesibukan saya dulu, mengurus bakery di Kuwait, akhirnya saya memutuskan keluar Daripada malu-maluin gak bisa komit. Kinda miss those old days!

Selain baking, masak buat saya juga adalah satu kegiatan yang therapeutic. Memotong-motong daun bawang, memblender daging ikan, dsb, membawa relaksasi sendiri buat saya. Walaupun masaknya ribet macam masak lontong sayur, yang musti nyiapin lontongnya, bikin sayur labunya, terus nyiapin sayur nangkanya. Tapi saya selalu menikmati prosesnya. Jago masak? Nggak. Karena terus terang cara memasak saya sering ala-ala koboi. Cemplung-cemplungin bahan, mengira-ngira rasa (makanya sekali lagi saya bilang, resep2 di blog ini sering tidak memakai takaran), kadang step dan tehniknya pun jauh dari tehnik memasak sebenernya. Yang harusnya diulek, saya pake blender/food processor. Yang harusnya pake bahan fresh, saya pake bumbu bubuk. Lalu kalo mau pake bumbu jadi, andalan saya sih MUNIK yah. Beberapa bumbunya juara loh. Macam Kuah Bakso, Rendang dan Soto Betawi. Kuah Bakso-nya asli kayak kuah bakso abang-abang, loh. Biasanya tinggal saya tambahin beberapa bahan-bahan masak kalo dirasa masih kurang pas.


Gak pernah ambisius dan fanatik menggunakan bahan dan merk tertentu dalam memasak. Sejak merantau (dan punya anak), saya banyak belajar menurunkan segala macam ekspektasi, termasuk memasak. Please deh ngurus anak dan ngurus rumah itu sendiri sudah memakan waktu dan menghabiskan energi. Jadi apapun yang bisa dibuat simple, mari dibikin simple. Kalo gak ada bumbu merk tertentu, ya sudah pake bumbu yang ada. Kalo gak ada bahan tertentu, tinggal googling cari substitusinya. Seperti misalnya dulu susah mencari kemiri, tinggal disubstitusi dengan kacang mete. Atau kemangi diganti basil. Rasa jadi gak terlalu mirip, tapi tetap bisa jadi masakan yang lezat. Begitu pula cara memasak. Seperti saya bilang saya gak fanatik dengan cara tertentu. Bumbu ulek konon katanya lebih enak. Iya kalo punya banyak waktu, atau kalo bayi gak oek-oek, atau pas lagi ngulek ada yang minta cebok. Bok! Sutralah ya! Pake blender, chopper atau food processor sangat mempermudah kerja saya. Rasanya beda? Nggak, sepertinya ini tergantung yang masak juga kok. Don't sweat the small things. Udah bagus bisa makan ketoprak di rantau. Udah bagus bisa bikin sayur asem ikan asin sambel terasi di rantau. Bersyukur dengan apa yang ada. Memaksimalkan apa yang ada aja. Kalo nggak, pusing pala Barbie.

Kegiatan memasak (baking belum karena peralatan baking masih banyak di dalam cargo yang otw dari Kuwait ke NYC), akhirnya jadi salah satu cara saya juga untuk ngumpulin teman-teman sejak di NYC. Ada kesenangan tersendiri bisa ngumpulin teman-teman di rumah untuk menikmati masakan saya. Happy tummy, happy face, ngobrol, ketawa-ketawa, makan dan makan lagi. Senang rasanya kalo semua bisa menikmatinya.


Ngomong-ngomong soal masak-masakkan di NYC. Saya gak pernah nyangka, mo cari bahan masakan apa aja ada di sini. Perbandingan saya adalah Kuwait, yang cari apa-apa susah. Bahan-bahan  Indo carinya gak mudah. Tapi belakangan sepertinya sudah banyak teman Indo yang berbisnis bahan pangan Indo, jadi saat ini relatif mudah dicari. Tapi New York? WOWWWW!!! Sampe kerupuk aci aja ada! Gak perlu ngerasa takut gak bisa masak ini itu. Cumi asin? Ada! Ikan asin? Ada banget! Terasi? Ada. Daun salam? Ada juga. Buat saya ini sih udah cukup lengkap yah. Yang belum nemu sih daun kunyit aja, karena daun ini gak ada substitusinya, penting kalo mau bikin masakan Padang.


Toko-toko untuk mencari bahan-bahan masakan Indo, bisa ditemukan di Elmhurst Queens (toko TOPLINE) atau bisa juga di Indo Java (kalo naik subway bisa turun di stasiun GrandNewtown Avenue). Atau bisa juga dicari di Chinatown Manhattan, yang bersebelahan dengan Little Italy. Saya biasa belanja di toko Asian Market yang terletak di Mulberry Street. Nah kalo ke Chinatown ini bisa sambil jajan enak. Beli Bapao, makan mie ayam, jajan cemilan, beli onde-onde, beli egg tart, dll. Ini juga mungkin nanti bisa saya bikin postingannya tersendiri.....kalo gak males....hahahahaha!

Jadi kembali lagi soal masak. Memasak dan masuk dapur itu menyenangkan kok, asal gak dijadiin beban harus bikin masakan enak. Nikmatin aja prosesnya. Dan yang pasti semakin banyak latihan, bakal semakin fasih di dapur. Semuanya itu soal trial dan error kok. Happy cooking and baking!


4 comments:

  1. selalu suka mampir kesini, baru tahu kalau diupdate lagi blognya, saa silent reader dari jaman pas di kuwait dan lahirannya Neo, salam dari surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh makasih banyak yah udah mampir lagi. Sedang berusaha untuk disiplin ngupdate lagi nih :)

      Delete
  2. Mba diiiit, salut banget dengan dirimuuuuh *jempol4*

    beberapa alat dapur masih di cargo tapi, props dapur yang dibuat foto udah cihuiiii bangeeet *danakupunterpana*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ini udah yang gak tahan gitu beli-beli di pasar loak.

      Delete

thanks for dropping by :)