4.01.2010

Bageeuss! Maling Fotonya Kabur

31 Maret 2010, saya berusaha menghubungi kembali pihak penerbit IN AzNA BooKs di Bantul, Jogja, melalui e-mail. Dan apa yang terjadi? Seperti yang sudah diduga banyak orang, pihak tak bertanggungjawab ini menghilang. E-mail yang saya tujukan padanya bounced terus, alamat e-mail yang bersangkutan sudah dinonaktifkan. Saya kejar ke Facebook-nya juga sudah non aktif.

Dan kenyataan seperti ini yang saya dapatkan dari teman saya yang mewawancarai narasumbernya :

"..Memang banyak sekali penerbit amburadul, Mas..! Kantor kayak kos-kosan dengan satu komputer. Mereka terima naskah apa aja asal laku. Biasanya satu naskah yang diserahkan, dibuat penulisnya selama satu-dua minggu. Paling laku buku2 tentang doa, perempuan shaleh, dan tips-tips. Buku novel juga laku asal Islami dan pengarangnya rada Arab namanya. Gimana cara bikin seminggu 1 buku? O itu mah gampang, Mas.... recycle aja dan pake nama samaran....Duit langsung bisa dibayar, Mas...tapi aku ga mau cetak ulang. Malu, aku"

Menyedihkan! Jadi bisa Anda bayangkan, maling-maling foto dan isi blog masih banyak dan akan terus berkeliaran mengintai karya-karya Anda.

14 comments:

  1. :|
    cara cari uangnya tetep aja ga etis :(

    ReplyDelete
  2. Udah separah ini ya ternyata
    Di ambil hikmah nya aja mas, setidak nya karya anda telah dinikmati orang banyak dan menyenangkan orang banyak

    ReplyDelete
  3. Assalamu'alaikum. Saya mengikuti berita2 tentang masalah ini di blog mbak. Saya membayangkan perasaan mbak, tentu hari ini hal ini menjadi musibah bagi mbak, tapi disisi lain mbak bisa mendapat hikmah yang banyak. Kenapa nggak di blok aja mbak blognya supaya tidak bisa dicopy orang kan ada kodenya.

    ReplyDelete
  4. heheh dit, ada yg nyangka dikau mas-mas ;p

    ReplyDelete
  5. @Linda : dan hal ini juga udah jd hal biasa kayaknya.

    @rasarab : ya begitulah, mental copy paste. Mengambil hasil karya orang lain yg dikerjakan dg susah payah, dikomersilkan pula. Apa susahnya minta ijin?

    @Nico : sangat!

    @Winny : makasih mbak atas atensinya. Tapi kalopun saya lock, juga gak akan menyelesaikan masalah kan? Maling2 foto dan isi blog akan terus berkeliaran.

    @Re : hehehe...iya tuh, foto gue kayak laki apa...hahahaha...

    ReplyDelete
  6. Walah mba ditaaa,,diriku sebagai penggemarmu merasa naik pitaammmm,,,,emosi deh bacanya *sambil lempar sendal ke maling*

    ReplyDelete
  7. Dit, turut prihatin ama kejadian ini.
    *geleng-geleng kepala, ngeliat orang bebal keg gini!
    Tetap semangat Dit. Semoga ada jalan keluarnya.

    ReplyDelete
  8. coba ini deh..web nya KR (Kedaulatan Rakyat) bisa kirim pesan ke sana : http://www.kr.co.id/web/profile.php?act=contact

    aq DMin di twiter gabisa soalnya ga di follow back :p

    ReplyDelete
  9. gila.. separah itu ternyata. Berarti ini sih yang harus ikut diinform ya IKAPI. Gak bener banget kalo ternyata banyak praktek penerbitan abal-abal macem gini. Doooohh gemeesss..

    ReplyDelete
  10. bikin malu ..!! Hari gini emang banyak orang yang ga pakai mikir ngasih makan keluarga dengan cara tidak halal koq.. kasihan sekali..

    tetap semangat ya mak..

    ReplyDelete
  11. duuuuh SEBEL bacanya !
    uda perna liat ini mbak? -> http://ingetvivi.multiply.com/journal/item/39/Nice_Conversation_About_CAM_BOGA

    ReplyDelete
  12. ihhhhh.....amit2 yaaaa itu penerbit!!! Uda nyolong, nantangin, ehhhh skarang kabur!! Biarin aja dit, orang model gitu yang nyari duit dengan cara kayak gitu ga bakal ada rejekinya deh!!! aduhhh maap yah dit, gue jadi kasar ngomongnya, abisssss kesel banget mo nyari duit tapi ga mo usaha sendiri....ahhhh dia uda usaha sih, tapi usaha maling-in karya orang laen!!!

    ReplyDelete
  13. gebleg! giling! bikin naik pitam bacanya. semua cara dihalalkan u/ dapetin rejeki yg ga halal. hal maling karya orang sepertinya dah harus mulai dibahas di media² cetak.

    ReplyDelete

thanks for dropping by :)